حد ثنا عبد الله حدثنى أبى ثنا أبواليمان أنا شعب قال ثنا عبد الله بن أبى حسين حدثنا شهر بن حوشب عن عامر أوأبى مالك أن النى صلى الله عليه وسلم بينما هو جالس فى مجلس فيه أصحا به جاءه جبر يل عليه وسلام فى غير صورته يحسبه رجلامن المسلمين فسلم عليه فردعليه السلام ثم وضع جبر يل يده على ركبتى النبى صلى الله عليه وسلم وقال له يا رسول الله ماالا سلام فقال ان تسلم وجهك لله وان تشهد ان لااله الا الله وان محمد ا عبده ورسوله وتقيم الصلاة وتؤتى الزكاة قال فاذا فعات ذلك فقدأ سلمت قال نعم ثم قال ما الا يمان قال ان تؤمن بالله واليوم الاخر والملا ئكة والكتاب والنبيبن والموت والحياة بعدالموت والجنة والنار والحساب والميزان والقدركاخيره وشر قال فاذافعات ذلك فقدا منت قل نعم ثم قال ماالا حسان يارسول الله قال ان تعبدالله كانك تراه فانك ان كنت لاتراه فهو يراك قال فاذا فعلت ذلك فقدأ حسنت قال نعم ونسمع رجع رسول الله صلى الله وسلم اليه ولا يرى الذى يكلمه ولايسمع كلامه قال فتى الساعة يارسول الله فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم سحجان الله خمس من الغيب لا يعلها الاالله عزوجل ان الله عنده علم الساعة ينزل لغيث ويعلم مافى الارحام وما تدرى نفس ماذا تكسب غداوماتدرى نفس باى أرض تموت ان الله عليه خبير فقال السائل يارسول الله ان شئت حدثنك ابعلا متين تسكونان قبلها فقال حدثنى فقال اذا رأيت الامة تلدو بهاو يطول أهل البنيان بالبنيان وعادالعالة الحفاة رؤس الناس قال ومن أولئسك يرسول الله قال لعريب قال ثم لى فلمالم يرطر يقه بعد قال سبحان الله ثلاثا هذاجبريل جاءليعلم الناس دينهم والذى نفس محمد بيده ماجاءنى قط الاوأناأعرفه الاان تكون هذهالمرة Terjemahannya: “Umar ibn al-Khatthâb meriwayatkan: pada suatu hari ketika kami berada di dekat Rasulullah saw., tiba-tiba datang kepada kami seorang laki-laki yang sangat putih pakaiannya, sangat hitam rambutnya, tidak terlihat padanya tanda-tanda dalam perjalanan dan tidak seorang pun di antara kami yang mengenalnya. Sampai ia duduk di dekat Nabi SAW. lalu ia menyandarkan kedua lututnya pada kedua lutut Nabi dan meletakkan kedua tangannya di atas paha Nabi, lantas berkata, "Hai Muhammad! Beritahukan kepada saya tentang Islam! Rasulullah saw. bersabda: Islam itu adalah pengakuan bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan salat, membayarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadan, dan menunaikan haji bagi orang yang sanggup. Lelaki itu berkata: Engkau benar. Umar berkata, 'kami tercengang melihatnya, ia bertanya dan ia pula yang membenarkannya'. Selanjutnya laki-laki itu berkata lagi: Beritahukan kepada saya tentang iman! Rasulullah saw. menjawab: Iman itu adalah keyakinan kepada Allah, malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari akhirat dan qadar baik dan buruk. Laki-laki itu berkata: Engkau benar. Selanjutnya, ia berkata lagi: Beritahukan kepada saya tentang ihsan! Rasulullah saw. menjawab: ihsan itu adalah Engkau menyembah Allah seakan-akan Engkau melihatnya. Jika kamu tidak bisa melihat-Nya, maka rasakanlah bahwa Dia melihatmu….”...

Minggu, 23 September 2012


BAB I
PENDAHULUAN
Dalam dunia sekarang ini banyak manusia yang tidak lagi begitu memperhatikan pendidikan, sehingga anak-anak dan keluarganya pun tidak begitu dipikirkan masalah pendidikannya tersebut. Apalagi ditambah dengan banyaknya pengaruh yang datang seperti globalisasi saat ini. Baik itu dari dalam lingkungannya maupun pengaruh yang datang dari lingkungan lainnya.
Pendidikan merupakan suatu yang berguna bagi kehidupan manusia dalam menjalani kehidupannya, apabila manusia tersebut tidak berpendidikan dia akan kaku dalam menghadapi sesuatu yang belum pernah ia ketahui sebelumnya, berbeda dengan orang yang berpendidikan. 
Dalam keluarga hendaknya pendidikan anak harus lebih diperhatikan, agar nantinya menjadikan anak yang mau di didik, sehingga sebagai orang tua berhasil dalam mendidik anaknya. Dalam makalah ini pemakalah akan membahas hadits tentang fase/ periodesasi pendidikan Islam. Yang mana pemakalah akan membahas mengenai:
a. Pendidikan Islam Masa Prakonsepsi.
b.  Masa Pranatal.
c.  Pendidikan Masa Bayi Dan anak-anak.
d.  Pendidikan Islam Masa Remaja.
e.  Pendidikan Islam Masa Dewasa.
Semoga dengan adanya makalah ini bisa dijadikan pelajaran atau pedoman dengan melihat kepada contoh yang diberikan Rasulullah saw, serta bisa mengambil kesimpulan dari pendidikan yang terkandung di dalamnya, sehingga bisa menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan keadaannya masing-masing individu. 
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pendidikan Islam Masa Pra Konsepsi
1. Hadits
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ
2. Terjemahan
Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Nabi SAW bersabda, “Perempuan itu dinikahi karena empat faktor, yaitu karena hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan agamanya. Pilihlah yang beragama engkau akan selamat.”
3. Asbabul wurud
Sepanjang penelusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan asbabul wurud hadits ini.
4. Syarahan Hadits
Dalam hadits tersebut pemakalah merujuknya ke mu’jam dengan potongan kata تَرِبَتْ dan pemalakah menemukannya dalam kitab shahih bukhari juz 2 pada kitab nakaha.
Apabila seseorang hendak menikahi seorang perempuan, dalam hadits tersebut dijelaskan bahwasanya dilihat dengan empat perkara yaitu sebagai berikut:
a. Karena hartanya
b. Karena keturunannya
c. Karena kecantikannya
d. Dan karena agamanya
5. Analisa Kependidikan
Dalam hadits di atas menjelaskan bahwasanya, apabila seorang lelaki hendak mencari istri, hendaknya ia melihat atau mencari perempuan dengan melihat kecantikannya, kekayaannya, keturunannya, serta agamanya. 
Fase ini juga disebut dengan fase pemilihan jodoh. Yang mana fase ini adalah fase persiapan bagi seseorang yang sudah dewasa untuk menghadapi hidup baru yaitu berkeluarga. Salah satu pendidikan yang harus dimiliki sudah dewasa itu adalah masalah pemilihan jodoh yang tepat. Sebab masalahini sangat mempengaruhi terhadap kebahagiaan rumah tangga nantinya.
Berkenaan dengan pemilihan jodoh dalam perkawinan, syariat islam telah meletakkan kaidah-kaidah dan hukum-hukum bagi masing-masing pelamar dan yang dilamar, yang apabila petunjuknya itu dilaksanakan maka perkawinan akan berada di puncak keharmonisan, kecintaan dan keserasian. 
Dalam pendidikan Islam itu perlu diperhatikan, karena sebagaimana Allah melarang orang yang menikahi wanita kafir, firman Allah dalam surat Al-baqarah:221
Ÿwur (#qßsÅ3Zs? ÏM»x.ÎŽô³ßJø9$# 4Ó®Lym £`ÏB÷sム4 ×ptBV{ur îpoYÏB÷sB ×Žöyz `ÏiB 7px.ÎŽô³B öqs9ur öNä3÷Gt6yfôãr& 3 Ÿwur (#qßsÅ3Zè? tûüÏ.ÎŽô³ßJø9$# 4Ó®Lym (#qãZÏB÷sム4 Óö7yès9ur í`ÏB÷sB ×Žöyz `ÏiB 78ÎŽô³B öqs9ur öNä3t6yfôãr& 3 y7Í´¯»s9'ré& tbqããôtƒ n<Î) Í$¨Z9$# ( ª!$#ur (#þqããôtƒ n<Î) Ïp¨Yyfø9$# ÍotÏÿøóyJø9$#ur ¾ÏmÏRøŒÎ*Î/ ( ßûÎiüt7ãƒur ¾ÏmÏG»tƒ#uä Ä¨$¨Y=Ï9 öNßg¯=yès9 tbr㍩.xtGtƒ ÇËËÊÈ   
221.” dan janganlah kamu menikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun Dia menarik hatimu. dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik dari orang musyrik, walaupun Dia menarik hatimu. mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran”.
Dalam ayat di atas dijelaskan bahwa Allah melarang lelaki menikahi wanita musyrik, karena itu akan berpengaruh kepada keturunannya kelak, yang mana anak akan memilih agama dari kedua agama yang di anut oleh orang tuanya berlainan, dan bahkan bisa membuat anak juga tidak memilih dari agama keduanya. Selanjutnya apabila orang tuanya berbeda agama, akan timbul berbagai benturan dan kesulitan di lingkungan keluarga dalam pelaksaan ibadah, pendidikan anak, pengaturan menu makanan, tradisi keagamaan, dll, maka dari semua itulah di larang disebabkan banyaknya terjadi kemudharatan. 
Dalam arti lain bahwasanya melindungi pendidikan anak dimulai dengan memerhatikan pencarian pasangan hidup itu sendiri. Walaupun fisiknya cantik akan tetapi agamanya kurang, hal demikian belumlah sempurna. Maka yang demikian itulah yang harus diperhatikan dalam mencari pasangan hidup, dengan tujuan bisa atau berhasil mendidik anaknya kelak sehingga tercapailah keluarga yang bahagia.
B. Pendidikan Islam Masa Pranatal
1. Hadits
حدسنا حما د بن زين حدشنا عبيد الله بن أبي بكر عن أتس بن مالك ورفع الحد يب أنه قال ان الله عز وجل قد وكل بالر حم ملكا  فيقول  أي رب  نطفقة  أي رب علقة  لأي رب مضغة  فاذا أراد الله أن يقضي خلقا قال قال الملك  أي رب ذكر أو أنشى  شقي أو سعيد  فما الأجل  فيكتب كذلك في بطن أمه                                                                               
2. Terjemahan
“Dari Abdullah bin Mas'ud berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: " … Ketahuilah, bahwasanya orang yang sengsara itu adalah orang yang sengsara di perut ibunya, dan orang yang berbahagia adalah orang yang diberi nasehat dengan selainnya.”
3. Asbabul wurud
Sepanjang penelusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan asbabul wurud mengenai hadits ini.
4. Syarahan Hadits
Dalam hadits tersebut pemakalah merujuknya ke mu’jam dan menemukannya di mu’jam juz 3 dengan potongan kata شقيdan pemakalah menemukannya pada shahih muslim pada kitab qadara. 
Adapun dalam hadits di atas menjelaskan tentang orang yang sengsara adalah orang yang berada dalam perut ibunya, sedangkan orang yang bahagia adalah orang yang diberi nasihat. 
Pendidikan anak pranatal merupakan kewajiban orang tua yang harus di amalkan. Anak adalah makhluk ciptaan Allah SWT yang hadir di tengah keluarga atas dasar fitrah. Mereka menjadi sumber kebahagiaan keluarga yang harus dijaga dan dipertahankan kesuciannya oleh kedua orang tuanya dan seluruh anggota keluarga lainnya, guna kelestarian pertumbuhan kepribadian mereka secara totalitas. Berkenaan dengan hal tersebut firman Allah surat At-tahrim: 6
$pkšr'¯»tƒ tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#þqè% ö/ä3|¡àÿRr& ö/ä3Î=÷dr&ur #Y$tR $ydߊqè%ur â¨$¨Z9$# äou$yfÏtø:$#ur $pköŽn=tæ îps3Í´¯»n=tB ÔâŸxÏî ×Š#yÏ© žw tbqÝÁ÷ètƒ ©!$# !$tB öNèdttBr& tbqè=yèøÿtƒur $tB tbrâsD÷sムÇÏÈ   
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”
Ayat di atas menjelaskan tentang perintah Allah SWT kepada orang yang beriman, agar memilihara dirinya dan keluarganya dengan penuh tanggung jawab agar terhindar dari bahaya di dunia dan akhirat. Terutama pada anak yang membutuhkan orang tua dalam pendidikan dan masa depannya kelak.
Pendidikan anak menurut Islam adalah usaha sadar dari pihak orang tua untuk mendidik anak mereka yang masih dalam perut ibunya dengan mengikuti petunjuk Islam mengenai pendidikan, khususnya pendidikan anak dalam kandungan. Adapun menurut Baihaqi, A. K, syarat- syarat mendidik anak pranatal adalah diantaranya:
a) Beriman dan bertakwa kepada Allah
b) Mendoakan anak pranatal
c) Memberikan makanan dan pakaian yang halal
d) Bagi suami hendaknya memenuhi kebutuhan istri
e) Ikhlas dan sabar mendidik anak pranatal
f) Berakhlak mulia
5. Analisa Kependidikan
Dalam pendidikan khususnya pendidikan Islam, pendidikan anak dalam kandungan tersebut perlu di perhatikan baik itu dari segi kebutuhannya ataupun yang lainnya, karena akan berpengaruh nantinnya pada kehidupannya kelak. Apabila dari awalnya telah dipersiapkannya pendidikan yang baik untuk anak maka ke depannya akan lebih mempermudah atau lebih mempermatang pendidikan yang baik untuk anak.
Adapun dalam hadits juga telah dijelaskan bahwasanya orang yang bahagia adalah orang yang menerima nasehat ataupun pendidikan, yang mana nasehatnya tersebut adalah nasehat yang baik, tanpa adanya unsur yang mengandung celaka.
  Dalam masa pranatal ini bisa dilihat dari fase:
a. Fase pernikahan
Menurut Abdullah Nasih Ulwan, masalah perkawinan terdiri dari 2 aspek yakni perkawinan sebagai fitrah insani, perkawinan sebagai kemaslahatan sosial.
Ada beberapa aspek yang dijelaskan oleh syariat islam yang berhubungan yang berhubungan dengan anjuran pernikahan / perkawinan diantaranya:
1) Perkawinan merupakan sunnah Rasulullah
Hal ini dijelaskan oleh Nabi dalam hadits beliau yang artinya sebagai berikut:
“siapa saja yang mampu untuk menikah, namun ia tidak menikah maka ia tidaklah termasuk golongan ku”. (H.R. Thabrani dan Baihaqi).
2) Perkawinan untuk ketentraman dan kasih sayang
Penjelasan ini terdapat dalam firman Allah SWT dalam surat Ar- Ruum ayat 21:
Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri supaya kamu cendrung merasa tentram kepadanya, dan dijadikanNya di antara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berpikir”.  
3) Perkawinan untuk mendapatkan keturunan
Keterangan ini dijelaskan oleh Allah SWT dalam surat An- Nahl ayat 72 yang artinya:
“Allah telah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu anak-anak dan cucu-cucu”
4) Perkawinan untuk memelihara pandangan dan menjaga kemaluan dari kemaksiatan
Rasulullah SAW telah bersabda:
Artinya:
Wahai para pemuda, siapa saja diantara kalian sudah mampu kawin, maka kawinlah, sebab perkawinan itu akan dapat lebih memelihara pandangan dan lebih dapat menjaga kemaluan. Dan siapa saja yang belum mampu untuk kawin maka hendaklah ia berpuasa karena sesungguhnya berpuasa itu akan menahan nafsu”
b. Fase kehamilan
Salah satu tujuan berumah tangga adalah untuk mendapatkan keturunan, karena itu seorang isteri sangat mengharapkan ia dapat melahirkan seorang anak. Sebagai tanda seorang isteri akan memiliki seorang anak adalah melalui proses kehamilan selama lebih kurang 9 bulan.
Menurut sabda Nabi, masa kehamilan itu mempunyai beberapa tahapan, yaitu:
1) Tahap Nuthfah. 
Tahap ini calon anak masih berbentuk cairan sperma dan sel telur. Ini berlangsung selama 40 hari.
2) ‘Alaqah. 
Setelah berumur 80 , nuthfah berkembang bagaikan segumpal darah kental dan bergantung pada dinding rahim ibu.
3) Mudghah.
Sesudah kira-kira berusia 120 hari, segumpal darah tadi berkembang menjadi segumpal daging. Pada saat itulah janin sudah siap menerima hembusan ruh dri malaikat utusan Allah.  
C. Pendidikan Masa Bayi dan Anak
1. Hadits
a. Mengumandangkan azan 
حدشنا محمد بن بسار ,  حدشنا يحيى بن سعيد وعبد الر حمن بن مهدي قال  : رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فا طمة با لصلاة                                                                        
Terjemahannnya 
“ Dari Abu Rafi’ia berkata : “Aku melihat Rasulullah saw mengumandangkan adzan layaknya adzan pada telinga Al Hasan bin Ali ketika dilahirkan ibunya , Fatimah”.  
b. Mendidik anak mendirikan sholat
حدشنا مؤمل بن هشام -  يعني الأيشكري  حدشنا أسما عيل عن عمرو بن حمزة . قال أبو داود : وهو سوار بن داود أبو حمزة المزني الصيرو بن شعيب عن أبيه , عن جده قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : << مروا أولادكم با لصلاة وهم أبتاء سبع سنين واضربو هم عليها وهو أبناء عشر سنين, وفرقوابيتهم في المضاجع                                        
Terjemahannya 
“Dari ‘amar ibn Syu’aib dari bapaknya dari kakeknya. Rasulullah saw. Berkata : “ suruhlah anakmu mendirikan sholat ketika berumur tujuh tahun dan pukullah mereka karena meninggalkannya ketika ia berumur sepuluh tahun. (pada saat itu), pisahkanlah tempat tidur mereka.”
2. Asbabul wurud
Sepanjang penelusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan asbabul wurud hadits ini.
3. Syarahan Hadits
Dalam hadits yang pertama, tersebut pemakalah merujuknya ke mu’jam dan menemukannya di mu’jam juz 3 dengan potongan kata  أضاحى dan pemakalah menemukannya pada sunan At Turmidzi  pada kitab Adzhohi.
Dalam hadits diatas menjelaskan tentang seorang sahabat Nabi melihat ketika Fatimah melahirkan Al Hasan Ali, ketika  Al Hasan lahir kemudian Rasulullah saw mengumandangkan azan seperti azan sholat pada telinga Al Hasan Ali. Yang mana hadits tersebut dijelaskan bahwa ketika anak tersebut lahir rasul mengumandangkan azan di telingannya. Dalam riwayat lain menyebutkan bahwa anak yang dilahirkan lalu dikumandangkan azan di telinganya yang kanan dan iqamah di kirinya, maka anak tersebut akan terbebas dari gangguan syetan.
Sejak bayi dilahirkan, Islam telah meletakan tata cara, sebagai anjuran dan tradisi yang baik untuk pembinaan jiwa anak-anak, diantaranya:
a. Bisyarah (ungkapan turut gembira)
b. Disunnahkan mengadzani dan mengiqamati anak yang baru lahir
c. Di sunnahkan mencukur rambut
Hikmahnya adalah:
1) Hikmah kesehatan
2) Hikmah sosial
d. Tasmiyah (penamaan anak)
Dalam pemberian nama anak hendaklah dengan nama yang baik.
e. Aqiqah
f.   Khitan
Selanjutnya pada hadits yang kedua mengenai mendidik anak mendirikan sholat dijelaskan bahwa hendaknya orang tua menyuruh anaknya mendirikan sholat dari usia yang lebih dini, sebagaiman yang dijelaskan hadits pada umur tujuh tahun, dan pada usia sepuluh tahun si anak masih belum mengerjakan mengerjakan sholat kata Rasul pukullah ia. Dan juga pada umur tersebut pisahkan tempat tidur anak tersebut dengan saudaranya yang berlainan jenis kelamin.
Pendidikan akhlak pada anak memang harus ditanamkan pada masa kanak-kanak agar akhlak tersebut melekat sampai anak menjadi dewasa. Anak usia dini merupakan kelompok anak yang berada dalam proses pertumbuhan dan perkembangan, intelegensi, sosial emosional, bahasa dan komunikasi.
Pada masa ini kesadaran beragama anak ditandai dengan ciri sebagai berikut:
a) Pandangan dan paham ketuhanan diperolehnya secara rasional berdasarkan kaidah-kaidah logika yang berpedoman kepada indikator-indikator alam semesta sebagai manifestasi dan keagungan-Nya.
b) Penghayatan secara rohaniah semakin mendalam, pelaksanaan kegiatan ritual diterimanya sebagai keharusan moral.
Kepercayaan anak pada tuhan pada usia ini, bukanlah keyakinan hasil pemikiran, akan tetapi merupakan sikap emosi yang berhubungan erat dengan kebutuhan jiwa akan kasih sayang dan perlindungan.
4. Analisa pendidikan
Dari penjelasan tersebut dapat dipahami bahwasanya tujuan pendidikan anak usia dini salah satunya adalah menberikan pengalaman dan kesempatan yang akan membantu penguasaan kemampuan pada semua bidang perkembangan untuk meningkatkan kesempatan berhasil ketika anak memasuki jenjang pendidikan formal berikutnya.
Dalam hadits tersebut Rasul mensunnahkan ketika anak lahir agar di azankan dan di iqamatkan dengan tujuan terhindar dari godaan syaitan. Selanjutnya, hendaknya si anak diberi pengetahuan-pengetahuan agama dimulai dari sedini mungkin, dengan demikian bisa membawa akhlak anak yang lebih baik pada dewasa kelak. Begitu juga dengan mengajak anak untuk sholat sejak usia dini, sehingga apabila ia dewasa kelak ia akan terbiasa dengan hal tersebut. Apabila anak telah mau mengerjakan sholat, maka ajaklah ia untuk melakukan sholat berjamaah. Yang mana nantinya akan membawa anak tersebut dalam kebiasaan yang baik.
Adapun pendidikan akhlak anak pada masa dini misalnya sebagai berikut:
1) Sifat jujur
2) Sifat amanah
3) Sabar
4) Malu, dll
D. Pendidikan Islam Masa Remaja
1. Hadits
 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ بُنْدَارٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي خُبَيْبُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ حَفْصِ بْنِ عَاصِمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ الْإِمَامُ الْعَادِلُ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ رَبِّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ
2. Terjemahan
“Dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya; pemimpin yang adil, seorang pemuda yang menyibukkan dirinya dengan 'ibadah kepada Rabbnya, seorang laki-laki yang hatinya terpaut dengan masjid, dua orang laki-laki yang saling mencintai karena Allah; mereka tidak bertemu kecuali karena Allah dan berpisah karena Allah, seorang laki-laki yang diajak berbuat maksiat oleh seorang wanita kaya lagi cantik lalu dia berkata, 'Aku takut kepada Allah', dan seorang yang bersedekah dengan menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya, serta seorang laki-laki yang berdzikir kepada Allah dengan mengasingkan diri hingga kedua matanya basah karena menangis."
3. Asbabul wurud
Sepanjang penelusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan asbabul wurud hadits ini.
4. Syarahan Hadits
Dalam hadits tersebut pemakalah merujuknya ke mu’jam dan menemukannya di mu’jam juz dengan potongan kata  ادان dan pemakalah menemukannya pada shahih Al Bukhary  pada kitab Azan. 
Dalam hadits di atas meenjelaskan tentang ada tujuh golongan orang yang akan mendapatkan naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan pengecualian, diantaranya naungan itu adalah :
a. Pemimpin yang adil
b. Seorang pemuda yang menyibukkan dirinya dengan ibadah kepada Rabbnya
c. Seorang laki-laki yang hatinya terpaut dengan mesjid
d. Dua orang laki-laki yang saling mencintai karena Allah, Mereka yang tidak mau bertemu karena Allah dan berpisah karena Allah 
e. Seorang laki laki yang diajak berbuat maksiat oleh seorang wanita yang kaya lagi cantik lalu dia berkata, ‘Aku takut kepada Allah’
f. Dan seorang yang bersedekah dan menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya,
g. Serta seorang laki-laki yang berdzikir kepada Allah dengan mengasingkan diri hingga kedua matanya basah karena menangis.
Masa remaja adalah suatu masa peralihan dari kanak-kanak menjadi remaja.Yang mana pada masa ini akan timbul berbagai masalah individu seperti perubahan pada fisik individu, pengalaman individu, dll. Pertumbuhan fisik yang terjadi akan mengibatkan kegoncangan pada remaja, bahkan lebih jauhnya kondisi ini dapat mempengaruhi kesadaran beragamanya, apalagi remaja kurang mendapatkan pengalaman atau pendidikan agama sebelumnya. Penghayatan rohaniahnya cenderung was-was sehingga muncul keengganan atau kemalasan untuk melakukan berbagai ibadah ritual, seperti ibadah sholat.
Kegoncangandalam keagamaan ini muncul, karena disebabkan faktor internal maupun eksternal.  Apabila remaja kurang mendapatkan bimbingan keagamaan dalam keluarga, karena kondisinya kurang harmonis, kurang memberikan kasih sayang, serta bergaul dengan teman-teman yang kurang menghargai nilai-nilai agama. Maka kondisi tersebut menjadi pemicu berkembangnya sikap dan perilaku remaja yang kurang baik, asusila, atau dekadensi moral.
Dalam pendidikan pada remaja ini sebagaimana firman Allah Q.S surat Lukman:13, berbicara mengenai akhlak kepada Allah SWT
øŒÎ)ur tA$s% ß`»yJø)ä9 ¾ÏmÏZö/ew uqèdur ¼çmÝàÏètƒ ¢Óo_ç6»tƒ Ÿw õ8ÎŽô³è@ «!$$Î/ ( žcÎ) x8÷ŽÅe³9$# íOù=Ýàs9 ÒOŠÏàtã ÇÊÌÈ   
13.” dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar".
Dari ayat tersebut mengisyaratkan bagaimana seharusnya para orang tua mendidik anaknya untuk mengesakan penciptanya dan memegang prinsip tauhid dengan tidak menyekutukan tuhan. Kemudian remaja hendaknya diajarkan nilai-nilai agama serta mengerjakan sholat sebagai ucapan syukur kepada sang khaliq.
Adapun cara-cara yang perlu diperhatikan dalam pembinaan akhlak pada remaja adalah sbb:
a) Membina sikap remaja terhadap agama
b) Mengatasi sikap kedurhakaan remaja pada orang tua
c) Mengatasi problematika kesehatan jasmani remaja
d) Mengarahkan remaja untuk ramah dan penyayang
e) Mengarahkan amanah dan ketakutan pada remaja
f) dll
Adapun problema yang ada pada remaja diantaranya sebagai berikut:
a) masalah hari depan
b) masalah hubungan dengan orang tua
c) masalah moral dan agama
d) dll
5. Analisa Pendidikan
Pendidikan pada masa remaja berbeda dengan masa anak-anak, yang mana pada masa remaja ini anak di didik dengan memberikan pengetahuan-pengetahuan yang belum diketahuinya, khususnya pengetahuan tentang agama. 
Adapun hadits tersebut juga menjelaskan orang-orang yang mendapat naungan dari Allah, dari hal tersebut pendidikan agama yang di ajarkan kepada anak pada remaja ini untuk menjadikan supaya nantinya remaja bisa menjadi anak yang memiliki akhlak yang baik serta dapat diberi naungan oleh Allah.
E. Pendidikan Islam Masa Dewasa
1. Hadits
حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ قَالَ حَدَّثَنِي إِبْرَاهِيمُ عَنْ عَلْقَمَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ عَبْدِ اللَّهِ فَلَقِيَهُ عُثْمَانُ بِمِنًى فَقَالَ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ إِنَّ لِي إِلَيْكَ حَاجَةً فَخَلَوَا فَقَالَ عُثْمَانُ هَلْ لَكَ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ فِي أَنْ نُزَوِّجَكَ بِكْرًا تُذَكِّرُكَ مَا كُنْتَ تَعْهَدُ فَلَمَّا رَأَى عَبْدُ اللَّهِ أَنْ لَيْسَ لَهُ حَاجَةٌ إِلَى هَذَا أَشَارَ إِلَيَّ فَقَالَ يَا عَلْقَمَةُ فَانْتَهَيْتُ إِلَيْهِ وَهُوَ يَقُولُ أَمَا لَئِنْ قُلْتَ ذَلِكَ لَقَدْ قَالَ لَنَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنْ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ
2. Terjemahan
“Telah menceritakan kepada kami Umar bin Hafsh Telah menceritakan kepada kami bapakku Telah menceritakan kepada kami Al A'masy ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ibrahim dari 'Alqamah ia berkata; Aku berada bersama Abdullah, lalu ia pun ditemui oleh Utsman di Mina. Utsman berkata, "Wahai Abu Abdurrahman, sesungguhnya aku memiliki hajat padamu." Maka keduanya berbicara empat mata. Utsman bertanya, "Apakah kamu wahai Abu Abdurrahman kami nikahkan dengan seorang gadis yang akan mengingatkanmu apa yang kamu lakukan?" Maka ketika Abdullah melihat bahwa ia tidak berhasrat akan hal ini, ia pun memberi isyarat padaku seraya berkata, "Wahai 'Alqamah." Maka aku pun segera menuju ke arahnya. Ia berkata, "Kalau Anda berkata seperti itu, maka sesungguhnya Nabi shallallahu 'alaihi wasallam telah bersabda kepada kita: 'Wahai sekalian pemuda, siapa di antara kalian yang telah mempunyai kemampuan, maka hendaklah ia menikah, dan barangsiapa yang belum mampu, hendaklah ia berpuasa karena hal itu akan lebih bisa meredakan gejolaknya.”
3. Asbabul wurud
Sepanjang penelusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan asbabul wurud hadits ini.
4. Syarahan Hadits
Dalam hadits tersebut pemakalah merujuknya ke mu’jam dengan potongan kata الشَّبَابِ yang ditemukan dalam jilid 3, serta merujuknya ke kitab hadits yaitu shahih bukhari jilid 5, kitab nakaha.
Dari hadits tersebut menjelaskan bahwasanya ada panggilan terhadap sekalian pemuda yang telah mempunyai kemampuan untuk menikah, maka hendaknya pemuda tersebut menikah, baik itu kemampuan dari lahirnya maupun dari bathinnya. Serta bagi pemuda yang belum sanggup atau belum mampu untuk bekeluarga, maka dalam hadits nabi tersebut menganjurkan untuk berpuasa, yang mana dengan berpuasa akan lebih bisa meredakan gejolak yang ada pada individu tersebut, baik itu nafsu maupun yang lainnya. 
Masa dewasa merupakan salah satu fase dalam rentang kehidupan individu setelah masa remaja. Dari sisi biologis masa dewasa dapat diartikan sebagai suatu periode dalam kehidupan individu yang ditandai dengan pencapaian kematangan tubuh secara optimal dan kesiapan untuk bereproduksi (berketurunan).
Dari sisi psikologis, masa ini dapat diartikan sebagai periode dalam kehidupan individu yang ditandai dengan ciri-ciri kedewasaan atau kematangan, yaitu:
a) Kestabilan emosi yang mampu mengendalikan perasaan
b) Memiliki kesadaran cukup tinggi
c) Bersikap toleran terhadap pendapat orang lain
d) Bersikap optimis dalam menghadapi kehidupan
Sementara dari sisi pedagogisnya, masa ini ditandai dengan:
a) Rasa tanggung jawab terhadap semua perbuatannya, dan juga terhadap kepeduliannya memelihara kesejahteraan hidup dirinya sendiri dan orang lain
b) Berperilaku sesuai dengan norma dan nilai agama
c) Memiliki pekerjaan yang dapat menghidupi diri dan keluarganya
d) Berpartisipasi aktif dalam kehidupan bermasyarakat
Dilihat dari aspek  tugas-tugas perkembangannya, masa dewasa dituntut untuk menuntaskan tugas-tugas perkembangan sbb:
a) Mengembangkan sikap dan wawasan yang ia miliki
b) Memulai atau memasuki dunia kerja
c) Memilih pasangan hidup
d) Mulai memasuki pernikahan
e) Belajar hidup bekeluarga
f) Mengelola rumah tangga
g) dll
5. Analisa pendidikan
Pada pendidikan masa dewasa, banyak hal yang muncul dari diri individu tersebut. Dengan masalah tersebut pada masa dewasa individu akan mencari solusi sendiri dari permasalahan yang ia temui, dan juga ia akan bisa berpikir sendiri sesuai dengan kemampuan akalnya. 
Adapun yang dijelaskan oleh hadits tentang seorang pemuda yang telah mampu menikah, maka Rasul menganjurkan untuk menikah, dan bagi yang belum sanggup, maka berpuasa untuk menahan gejolak yang ada. Yang demikian tersebut termasuk masalah yang dihadapi pada masa dewasa.
 Apabila dewasa tersebut memiliki ilmu agama yang kuat ia akan dapat mengatasi masalah yang muncul, seperti seorang pemuda yang dewasa ia mempunyai keinginan untuk menikah, akan tetapi ia belum cukup mampu dalam hal materi dalam keluarganya kelak, maka dengan sendirinya ia akan berpikir dan akan menanahan keinginannya tersebut, serta lebih berusaha lagi dalam mencukupi hal materi yang kurang.
Pada pendidikan islam masa dewasa, orang dewasa tersebut seharusnya sudah mampu untuk memahami dan mengaktualisasikan nilai-nilai agama karena orang dewasa sudah bisa berpikir mana yang baik dan man yang buruk.
BAB III
PENUTUP
1. Kesimpulan
Dari  penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwasanya, pada pendidikan Islam masa konsepsi, dalam memilih pasangan hidup hendaknya dilihat dari empat perkara yaitu: kecantikannya, kekayaannya, keturunannya, dan agamanya. Dalam arti lain bahwasanya melindungi pendidikan anak dimulai dengan memerhatikan pencarian pasangan hidup itu sendiri. Walaupun fisiknya cantik akan tetapi agamanya kurang, hal demikian belumlah sempurna. Maka yang demikian itulah yang harus diperhatikan dalam mencari pasangan hidup, dengan tujuan bisa atau berhasil mendidik anaknya kelak sehingga tercapailah keluarga yang bahagia.
Pada pendidikan Islam masa pranatal, pendidikan anak dalam kandungan tersebut perlu di perhatikan baik itu dari segi kebutuhannya ataupun yang lainnya, karena akan berpengaruh nantinnya pada kehidupannya kelak. Apabila dari awalnya telah dipersiapkannya pendidikan yang baik untuk anak maka ke depannya akan lebih mempermudah atau lebih mempermatang pendidikan yang baik untuk anak.
Pada pendidikan masa bayi dan anak-anak, bahwasanya bayi yang baru dilahirkan disunnahkan mengazani dan mengiqamatkannya dengan tujuan agar terhindar dari gangguan syetan. Pada masa anak-anak sedari dini hendaknya diajak untuk melaksanakan sholat, dengan demikian akan menjadikan kebiasaannya kelak.
Pada pendidikan Islam masa remaja, Pendidikan pada masa remaja berbeda dengan masa anak-anak, yang mana pada masa remaja ini anak di didik dengan memberikan pengetahuan-pengetahuan yang belum diketahuinya, khususnya pengetahuan tentang agama. 
Pada pendidikan islam masa dewasa, orang dewasa tersebut seharusnya sudah mampu untuk memahami dan mengaktualisasikan nilai-nilai agama karena orang dewasa sudah bisa berpikir mana yang baik dan man yang buruk.
2. Saran
Dari penjelasan makalah tersebut, banyak terdapat pengetahuan bagi yang membacanya ataupun yang mendengarnya, dan khususnya bagi calon pendidik bisa dijadikan pedoman nantinya dalam kehidupan sehari-hari. Apalagi  dengan hadits Rasul yang ada menambah pengetahuan, yang mana pengetahuan tersebut berasal langsung dari nabi sehingga dapat menjalankan sunnahnya.
Semoga dengan adanya makalah ini menjadikan periode atau fase dalam pendidikan islam tersebut semakin hari semakin berkembang ke arah yang lebih baik. 
DAFTAR  KEPUSTAKAAN
Usman, Sution.2002. Pandangan Islasm terhadap Perkawinan Beda Agama. Yogyakakarta: Liberty Yogyakarta
Yusuf, Syamsu. 2003.  Psikologi Belajar Agama. Bandung: Pustaka Bani Quraisy
Abdurrahman, Khaliq. 2006.  Cara Islam Mendidik Anak. Yogyakarta; Ar-Ruzz Media
Darajat, Zakiah. 1996. Ilmu Jiwa Agama. Jakarta: P.T Bulan Bintang
Ramayulis,2002.  Ilmu Pendidikan Islam,  Jakarta: Kalam Mulia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar