حد ثنا عبد الله حدثنى أبى ثنا أبواليمان أنا شعب قال ثنا عبد الله بن أبى حسين حدثنا شهر بن حوشب عن عامر أوأبى مالك أن النى صلى الله عليه وسلم بينما هو جالس فى مجلس فيه أصحا به جاءه جبر يل عليه وسلام فى غير صورته يحسبه رجلامن المسلمين فسلم عليه فردعليه السلام ثم وضع جبر يل يده على ركبتى النبى صلى الله عليه وسلم وقال له يا رسول الله ماالا سلام فقال ان تسلم وجهك لله وان تشهد ان لااله الا الله وان محمد ا عبده ورسوله وتقيم الصلاة وتؤتى الزكاة قال فاذا فعات ذلك فقدأ سلمت قال نعم ثم قال ما الا يمان قال ان تؤمن بالله واليوم الاخر والملا ئكة والكتاب والنبيبن والموت والحياة بعدالموت والجنة والنار والحساب والميزان والقدركاخيره وشر قال فاذافعات ذلك فقدا منت قل نعم ثم قال ماالا حسان يارسول الله قال ان تعبدالله كانك تراه فانك ان كنت لاتراه فهو يراك قال فاذا فعلت ذلك فقدأ حسنت قال نعم ونسمع رجع رسول الله صلى الله وسلم اليه ولا يرى الذى يكلمه ولايسمع كلامه قال فتى الساعة يارسول الله فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم سحجان الله خمس من الغيب لا يعلها الاالله عزوجل ان الله عنده علم الساعة ينزل لغيث ويعلم مافى الارحام وما تدرى نفس ماذا تكسب غداوماتدرى نفس باى أرض تموت ان الله عليه خبير فقال السائل يارسول الله ان شئت حدثنك ابعلا متين تسكونان قبلها فقال حدثنى فقال اذا رأيت الامة تلدو بهاو يطول أهل البنيان بالبنيان وعادالعالة الحفاة رؤس الناس قال ومن أولئسك يرسول الله قال لعريب قال ثم لى فلمالم يرطر يقه بعد قال سبحان الله ثلاثا هذاجبريل جاءليعلم الناس دينهم والذى نفس محمد بيده ماجاءنى قط الاوأناأعرفه الاان تكون هذهالمرة Terjemahannya: “Umar ibn al-Khatthâb meriwayatkan: pada suatu hari ketika kami berada di dekat Rasulullah saw., tiba-tiba datang kepada kami seorang laki-laki yang sangat putih pakaiannya, sangat hitam rambutnya, tidak terlihat padanya tanda-tanda dalam perjalanan dan tidak seorang pun di antara kami yang mengenalnya. Sampai ia duduk di dekat Nabi SAW. lalu ia menyandarkan kedua lututnya pada kedua lutut Nabi dan meletakkan kedua tangannya di atas paha Nabi, lantas berkata, "Hai Muhammad! Beritahukan kepada saya tentang Islam! Rasulullah saw. bersabda: Islam itu adalah pengakuan bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan salat, membayarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadan, dan menunaikan haji bagi orang yang sanggup. Lelaki itu berkata: Engkau benar. Umar berkata, 'kami tercengang melihatnya, ia bertanya dan ia pula yang membenarkannya'. Selanjutnya laki-laki itu berkata lagi: Beritahukan kepada saya tentang iman! Rasulullah saw. menjawab: Iman itu adalah keyakinan kepada Allah, malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari akhirat dan qadar baik dan buruk. Laki-laki itu berkata: Engkau benar. Selanjutnya, ia berkata lagi: Beritahukan kepada saya tentang ihsan! Rasulullah saw. menjawab: ihsan itu adalah Engkau menyembah Allah seakan-akan Engkau melihatnya. Jika kamu tidak bisa melihat-Nya, maka rasakanlah bahwa Dia melihatmu….”...

Minggu, 23 September 2012

BAB II HADIST-HADIST TENTANG PENDIDIK


BAB I
PENDAHULUAN
A. Urgensi pembahasan
Sebagaimana yang kita ketahui bahwa tujuan akhir pendidikan islam adalah terciptanya Insan kamil. Menurut Muhaimin insan kamil adalah manusia yang mempunyai wajah Qurani, terciptanya insane yang memiliki dimensi religious, budaya dan ilmiah.
Untuk mengaktualisasikan tujau tersebut dalam pendidikan islam, pendidik yang punya tanggung jawab mengantarkan manusia kearah tujuan tersebut, disana keberadaan pendidk dalam dunia pendidikan sangatlah krusial, sebab kewajibannya tidak hanya mentransformasikan pengetahuan tetapi juga di tuntut mengintermalisasikan nilai-nilai pada peserta didik.
Pendidik islam adalah orang yang bertanggung jawab terhadap perkembangna peserta didik dalam mengembangkan potensi nya dan dalam pencapaian tujuan pendidikan baik dalam aspek kognitif, afektif, maupun psikomotorik
Pendidik dalam pendidikan islam adalah setiap orang dewasa yang karena kewajiban agamanya bertanggung jawab atas pendidikan dirinya dan orang lain. Sedangkan yang menyerahkan tanggung jawab dan amanat pendidikan adalah agama, dan wewenang pendidik dilegitimasi oleh agama, sementara yang menerima tanggung jawab adalah orang dewasa. Ini berarti bahwa pendidik merupakan sifat yang lekat pada setiap orang karena tanggung jawabnya atas pendidikan. 
B. Ruang lingkup pembahasan 
1. Rasulullah SAW sebagai seorang guru
2. Kedudukan pendidik
3. Keutamaan pendidik
BAB II
HADIST-HADIST TENTANG PENDIDIK
Disusun Oleh: zainal masri 

A. Rasulullah SAW. Sebagai guru
1. Bunyi hadist yang berkaitan dengan rasulullah SAW sebagai guru
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- مَرَّ بِمَجْلِسَيْنِ فِى مَسْجِدِهِ فَقَالَ :« كِلاَهُمَا عَلَى خَيْرٍ وَأَحَدُهُمَا أَفْضَلُ مِنْ صَاحِبِهِ ، أَمَّا هَؤُلاَءِ فَيَدْعُونَ اللَّهَ وَيُرَغِّبُونَ إِلَيْهِ فَإِنْ شَاءَ أَعْطَاهُمْ وَإِنْ شَاءَ مَنَعَهُمْ ، وَأَمَّا هَؤُلاَءِ فَيَتَعَلَّمُونَ الْفِقْهَ وَالْعِلْمَ وَيُعَلِّمُونَ الْجَاهِلَ فَهُمْ أَفْضَلُ ، وَإِنَّمَا بُعِثْتُ مُعَلِّماً » قَالَ : ثُمَّ جَلَسَ فِيهِمْ.رواه الدارمى
Artinya: 
“Bahwasanya Abdullah bin Amru bin al-‘Ash r.a. berkata, “Pada suatu hari Rasulullah keluar dari salah satu kamar beliau untuk menuju masjid. Dalam masjid tersebut, beliau mendapati dua kelompok sahabat. Kelompok pertama adalah golongan orang yang sedang membaca Alquran dan berdoa kepada Allah s.w.t.. Sedangkan kelompok kedua adalah golongan orang yang sedang sibuk mempelajari dan mengajarkan ilmu pengetatahuan. Nabi s.a.w. kemudian bersabda: ‘Masing-masing kelompok sama-sama berada dalam kebaikan. Terhadap yang sedang membaca Alquran dan berdoa kepada Allah, maka Allah akan mengabulkan doa mereka jika ia menghendaki, begitupun sebaliknya, doa mereka tidak akan diterima oleh Allah jika ia tidak berkenan mengabulkan doa tersebut. Adapun terhadap golongan yang belajar-mengajar, mereka sedang mempelajari ilmu dan mengajar orang yang belum tahu. Mereka lebih utama. Maka (ketahuilah) sesungguhnya aku ini diutus untuk menjadi seorang pengajar (guru). Kemudian Rasul saw. ikut bergabung bersama mereka.”.
2. Asbabull wurud
Setelah diteliti penulis tidak menemukan asbabull wurud dari hadist ini
3. Sarahan hadist
Hadis ini menginformasikan bahwa Nabi SAW. menemukan dua kelompok sahabat dalam masjid, yaitu yang membaca Alquran dan berdoa dan kelompok yang membahas ilmu pengetahuan. Beliau menghargai kedua kelompok tersebut. Akan tetapi, beliau lebih menyukai kelompok yang membahas ilmu dan bergabung dengan mereka sambil mempertegas peranannya "sebagai guru".
Muhammad SAW, selain sebagai Rasulullah, beliau juga menyatakan bahwa dirinya adalah  sebagai guru bagi umatnya. Pernyataan itu mengisyaratkan bahwa umat harus menerima pelajaran-pelajaran yang diberikannya dalam berbagai hal kehidupannya
Secara umum, pendidik adalah orang yang memiliki tanggungjawab untuk mendidik. Sementara secara khusus, pendidik dalam perspektif pendidikan Islam adalah orang-orang yang bertanggungjawab terhadap perkembangan peserta didik dengan mengupayakan perkembangan seluruh potensi peserta didik, baik potensi afektif, kognitif, maupun psikomotorik sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam.
Dalam konteks pendidikan islam pendidik disebut dengan murabbi, muallim, muaddib. Istilah murabbi sering dijumpai dalam kalimat yang orientasinya lebih mengarah pada pemeliharaan. Baik yang bersifat jasmani atau  rohani. Pemeliharaan seperti ini terlihat dalam proses orang tua dalam membesarkan anak nya, mereka tetntunya berusaha memberikan pelayanan secara penuh agar anak nya tumbuh dengan fisik sehat dan berakhlak yang terpuji.
Sedangkan untuk istilah muallim, pada umumnya dipaakai dalam membicarakan aktifitas yang lebih terfokus pada pemberian atau pemindahan ilmu pengetahuan dari orang yang tahu kepada orang yang tidak tahu.
Adapun istilah muaddib menurut Al Attas, lebih laus dari mualim dan lebih relevan denga konsep pendidikan islam.
Berdasarkan pengentian di atas, dapat dipahami bahwa pendidik dalam perspektif pendidikan Islam ialah orang yang bertanggung jawab terhadap upaya perkembangan jasmani dan rohani peserta didik agar mencapai tingkat kedewasaan sehingga ia mampu menunaikan tugas-tugas kemanusiaannya (baik sebagai khalifah fi al-ardh maupun ‘abd) sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam. Oleh karena itu, pendidik dalam konteks ini bukan hanya terbatas pada orang-orang yang bertugas di sekolah tetapi semua orang yang terlibat dalam proses pendidikan anak mulai sejak dalam kandungan hingga ia dewasa, bahkan sampai meninggal dunia.
Pendidik dalam pendidikan islam ada beberapa macam:
a) Allah SWT
Allah sebagai pendidik dapat dipahami dalam firman-firman nya yang diturunkannya kepada Nabi Muhammad SAW.
b) Nabi Muhammad SAW
Nabi sendiri mangidentifikasikan dirinya sebagai muallim. Nabi sebagai penerima wahyu al-quran yang bertugas menyampaikan petunjuk-petunjuk kepada seluruh umat islam kemudian dilanjutkan dengan mengajarkan kepada manusia ajaran-ajaran tersebut.
c) Orang Tua 
Pendidik dalam lingkungan keluarga adalah orang tua, hal ini disebabkan karena secara alami anak-anak pada masa awal kehidupannya berada di tengah-tengah orang tua dari mereka lah anak mulai menganal pendidikan nya. 
d) Guru
Guru merupakan pendidik di persekolahan.
4. Analisis pendidikan 
Sama dengan teori barat, pendidik dalam islam adalah siapa saja ynag bertanggung jawab terhadap perkembangan anak didik. Dalam islam orang yang paling bertanggung jawab tersebut adalah orang tua. (ayah dan ibu). Tanggung jawab itu disebabkan sekurang-kurangnya oleh dua hal: pertama, karena kodrat, yaitu karena orang tua ditakdirkan menjadi orang tua anak nya, dan karena itu ia ditakdirkan pula bertanggung jawab mendidik anak nya. Kedua, karena kepentingan kedua orang tua, yaitu orang tua berkepentingan terhadap kemajuan perkembangan anak nya. Tanggung jawab pertama dan utama terletak pada orang tua.
Pada zaman yang telah maju ini semakin banyak tugas orang tua sebagai pendidik yang diserahkan kapada sekolah itu lebih nurah, lebih efisien dan lebih efektif. Walaupun demikian secara teoritis sekalh dan rumah tangga seharusnya tetap menyadari betapa pentingnya pendidikan tersebut. Kesadaran itu akan mengingatkan orang tua dan sekolah tentang perlu nya menjalin kerja sama sebaik-baiknya, kerja sam itu di mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi pendidikan.
HASIL DISKUSI:
Pertanyaan:
1. apa nilai-nilai pendidikan yang terdapat dalam hadist?
2. Kenapa Nabi lebih cendrung kepada orang yang sedang belajar ilmu pengetahuan?
3. Apa landasan bahwa Nabi sebagai guru?
Jawaban:
1. Dalam hadist diatas terdapat keutamaan menuntut ilmu, 
2. Dalam hal ini Rasulullah lebih cendrung kepada orang yang sedang menuntut ilmu dibandingkan dengan orang yang lagi beribadah kepada Allah, bukan berarti Rasulullah tidak mementingkan hal tersebut, namun orang yang sedang beribadah dan berdoa, maka Allah akan mengebulkan doa nya jika ia menghendaki, begitupun sebaliknya. Sedangkan orang yang sedang menutut ilmu, mencari apa yang mereka belum tahu dan memberikan ilmu kepada orang yang belum tahu maka disini lah peran rasulullah sebagai pendidik, bagaimana ia harus membimbing umat nya dalam mencari ilmu pengetahuan dan memberikan ilmu pengetahuan kepada umatnya.
3. Dalam hadist diatas telah dijelaska bahwa, Allah telah mengutus Rasulullah sebagai seorang penegajar. Dan hal itiu ditegaskan pula oleh Rasulullah terhadap dirinya.
B. Kedudukan pendidik
1. Bunyi hadist
a. Sebagai Orang Tua
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا أَنَا لَكُمْ بِمَنْزِلَةِ الْوَالِدِ أُعَلِّمُكُمْ فَإِذَا أَتَى أَحَدُكُمْ الْغَائِطَ فَلاَ يَسْتَقْبِلْ الْقِبْلَةَ وَلاَ يَسْتَدْبِرْهَا وَلاَ يَسْتَطِبْ بِيَمِينِهِ وَكَانَ يَأْمُرُ بِثَلاَثَةِ أَحْجَارٍ وَيَنْهَى عَنْ الرَّوْثِ وَالرِّمَّةِ. رواه أبو داود
Artinya: “
Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya saya menempati posisi orang tuamu. Aku akan mengajarmu. Apabila salah seorang kamu mau buang hajat, maka janganlah ia menghadap atau mebelakangi kiblat, janganlah ia beristinjak (membersihkan dubur sesudah buang air) dengan tangan kanan. Beliau menyuruh beristinjak (kalau tidak dengan air), dengan tiga batu dan melarang beristinjak dengan kotoran (najis) dan tulang.”
b. Sebagai Pewaris Nabi
Sehubungan dengan kedudukan ini, Nabi SAW. bersabda:
عن أبى دردائ قال سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَبْتَغِي فِيهِ عِلْمًا سَلَكَ اللَّهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الْمَلَائِكَةَ لَتَضَعُ أَجْنِحَتَهَا رِضَاءً لِطَالِبِ الْعِلْمِ وَإِنَّ الْعَالِمَ لَيَسْتَغْفِرُ لَهُ مَنْ فِي السَّمَوَاتِ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ حَتَّى الْحِيتَانُ فِي الْمَاءِ وَفَضْلُ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ كَفَضْلِ الْقَمَرِ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ إِنَّ الْأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا إِنَّمَا وَرَّثُوا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَ بِهِ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ. رواه الترمذى وأحمد والبيهقى وأبو داود والدارمى 
Artinya: “
Abu Dada’ berkata, saya mendengar Rasulullah saw. bersabda: “Siapa yang menempuh jalan mencari  ilmu, akan dimudahkan Allah jalan untuknya ke sorga. Seungguhnya Malaikatmenghamparkan sayapnya karena senang kepada pencari ilm. Sesungguhnya pencari ilmu dimintakan ampun oleh orang yang ada di langitdan bumi, bahkan ikan yang ada dalam air. Keutamaan orang berilmu dari orang yang beribadah adalah bagaikan kelebihan bulan malam purnama dari semua bintang. Sesungguhnya ulama adalah pewaris Nabi. Nabi tidak mewariskan emas dan perak, tetapi ilmu. Siapa yang mencari ilmu hendaklah ia cari sebanyak-banyaknya”.
c. Asbabull wurud
Setelah diteliti penulis tidak menemukan asbabull wurud dari hadist ini
d. Sarahan hadist
1) Kedudukan pendidik Sebagai Orang Tua
Dalam hadis di atas dengan jelas Rasulullah saw. mengatakan bahwa diri beliau itu adalah bagaikan orang tua dari para sahabatnya. Pengertian bagaikan orangtua adalah  mengajar, membimbing dan mendidik anak-anak seperti yang dilakukan oleh orangtua. Rasulullah SAW. mengajarkan kepada sahabat bagaimana adab buang hajat. Sebenarnya, persoalan ini adalah pesoalan orangtua. Akan tetapi, Nabi yang tidak diragukan lagi bagi umat Islam, sebagai maha guru, pendidik ulung bagi umat Islam mau juga mengajarkan hal itu.
Pendidik (guru di sekolah) perlu menyadari bahwa ia adalah melaksanakan tugas yang diamanahkan oleh Allah dan orangtua peserta didik kepadanya. Mendidik anak harus didasarkan pada rasa kasih sayang. Oleh sebab itu,  pendidik harus memperlakukan peserta didiknya bagaikan anaknya sendiri. Ia harus berusaha dengan ikhlas agar peserta didik dapat mengembangkan potensinya secara maksimal. Pendidik  tidak boleh merasa benci kepada peserta didik  karena sifat-sifat yang tidak disenanginya.
2) Kedudukan pendidik Sebagai Pewaris Nabi
Dalam hadis di atas dikemukakan beberapa hal penting. Yang berkaitan erat dengan tema ini adalah "ulama adalah pewaris Nabi". Pendidik, dalam hal ini terutama guru, adalah orang yang berilmu penegtahuan. Dengan demikian,  ia termasuk kategori ulama. Jadi, ia adalah pewaris para Nabi. Sebagai pewaris Nabi, tentu guru tidak dapat mengharapkan banyak harta karena beliau tidak mewariskan harta. Akan tetapi, Rasulullah SAW. tidak pernah melarang orang berilmu termasuk pendidik untuk mencari harta kekayaan selama proses itu tidak mengurangi upaya pengambilan warisan beliau yang sebenarnya, yaitu ilmu pengetahuan.
e. Analisis pendidikan
Masyarakat manganggab bahwa pekerjaan mendidik atau jabatan sebagai seorang guru adalah yang rendah jika di bandingkan dengan pekerjaan lai seperti di kantor BUMN pengusaha dan sebagai nya.
Ini disebabkan karena pandangan masyarakat bersifat materialistic yang mempetaruhkan harta benda. Tetapi kalu dilhat secara mendalam bahwa pekerjaan seorang guru adalah suatu pekerjaan yang luhur dan mulia, baik di tinjau dari sudut masyarakat, Negara, dan dari sudut ke agamaan.
Dalam ajaran islam pendidik sangatlah dihargai kedudukannya. Hal ini di jelaskan oleh Allah maupun rasul- Nya.
Firman Allah SWT, surat Al-Mujadillah; 11, yang berbunyi: 
f. Æìsùötƒ ª!$# tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä öNä3ZÏB tûïÏ%©!$#ur (#qè?ré& zOù=Ïèø9$# ;M»y_uyŠ 4 ª!$#ur $yJÎ/ tbqè=yJ÷ès? ×ŽÎ7yz ÇÊÊÈ 
Artinya: 
Maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.”
Sabda rasulullah SAW,
Artinya: 
“ sebaik-baik kamu adalah orang yang mempelajari Al-quran dan  mengerjakannya”
Firman Allah dan sabda rasul tersebut menggabarkan tingginya kedudukan orang yang mempunyai ilmu pengetahuan. Hal ini berasalan bahwa dengan pengetahuan dapat mengantarkan manusia untuk selalu berfikir dan menganalisa hakikat semua fenomena yang ada pada alam. Sehingga mampu membawa manusia semakin dekat dengan Allah. Dengan kemampuan yang ada pada manusia terlahir teori-teori untuk kemaslahatan manusia.
HASIL DISKUSI:
Pertanyaan:
1. Apa maksud dari mayarakat materialistic?
2. Apa kedudukan pendidik yang sebenarnya?
3. Analisa pendidikan kedudukan pendidik sebagai pewaris nabi?
Jawaban:
1. Dalam makalah diatas djelaskan bahwa, pada masa sekarang profesi seabagai pendidik atau guru merupakan suatu profesi yang kurang memberikan kemakmuran bagi kehidupan, alasannya sekarang orang-orang memandang semua nya dari segi materi tidak melihat pada hakikat yang sebanarnya. Maka nya masyarakat selalu berfikir materialistic yaitu selalu mementingkan materi dan harta benda lainnya.
2. Kedudukan pendidik yang sebanarnya adalah sebagai pemimbing anak dalam menuntut ilmu. Bagaimana seorang pendidik mampu mengring anak didik dalam mencari illmu, sehingga bermanfaat bagi anak dan dapat di sampaikannya kepada orang lain.
3. Dalam pendidikan seorang pendidik tidak hanya memberikan ilmu saja, akan tetapi juga dapat membimbing anak didik nya sesuai dengan tujuan pendidika islam. dlam hal ini. Dala hal ini sebagai seorang guru, harus memperhatikan kebutuhan peserta didik nya, sehingga peserta didik dapat berkembang dengan baik dalam mencari ilmu. 
C. Keutamaan pendidik
1. Bunyi hadist
a. Terbebas dari Kutukan Allah
Sehubungan dengan ini terdapat hadis sebagai berikut:
عن أبى هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَلاَ إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلاَّ ذِكْرُ اللَّهِ وَمَا وَالاَهُ وَعَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ. رواه الترمذى
Artinya:
“Abu Hurairah meriwayatkan  bahwa dia mendengar Rasulullah saw bersabda: “Ketahuilah ! bahwa sesungguhnya dunia dan segala isinya terkutuk kecuali zikir kepada Allah dan apa yang terlibat dengannya, orang yang tahu (guru) atau orang yang belajar.”
b. Didoakan oleh Penduduk Bumi
عَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ قَالَ ذُكِرَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلاَنِ أَحَدُهُمَا عَابِدٌ وَالاَخَرُ عَالِمٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَضْلُ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ كَفَضْلِي عَلَى أَدْنَاكُمْ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأَهْلَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرَضِينَ حَتَّى النَّمْلَةَ فِي جُحْرِهَا وَحَتَّى الْحُوتَ لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِ النَّاسِ الْخَيْرَ. رواه الترمذى
Artinya: 
“Abu Umamah al-Bahiliy berkata: diceritakan kepada Rasulullah saw. dua orang laki-laki, yang satu 'abid (orang yang banyak beribadah) dan yang satu lagi 'alim (orang yang banyak ilmu). Maka Rasulullah saw. bersabda: kelebihan seorang alim daripada orang yang beribadah adalah  bagaikan kelebihanku daripada seorang kamu yang paling rendah. Kemudian Rasulullah saw. berkata (lagi): Sesungguhnya Allah, malaikat-Nya, penduduk langit dan bumi sampai semut yang berada dalam sarangnya serta ikan berselawat (memohon rahmat) untuk orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia (pendidik, guru).”
c. Mendapat Pahala Berkelanjutan
Sehubungan dengan keutamaan ini ditemukan hadis sebagai berikut:
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا مَاتَ الاِنْسَانُ انْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ وَعِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ وَوَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ. رواه مسلم وأحمد النسائي والترمذى والبيهقى 
Artinya: 
“Abu Hurairah meriwatkan bahwa Rasulullah saw bersabda: “Apabila manusia telah meninggal dunia terputuslah amalannya kecuali tiga hal, yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak saleh yang mendoakannya”.
2. Asbabull wurud
Setelah diteliti penulis tidak menemukan asbabull wurud dari hadist ini
3. Sarahan hadist
a. Terbebas dari Kutukan Allah
Dalam hadis ini ditegaskan bahwa orang yang tahu (guru, pendidik) adalah orang yang selamat dari kutukan Allah. Ini merupakan keutamaan yang sangat berharga. Dari hadis ini dapat dipahami bahwa tidak semua orang yang berpredikat guru dijamin Rasulullah SAW. selamat dari kutukan. Guru yang beliau maksudkan adalah guru yang berilmu, mengamalkan ilmunya dan mengajarkannya dengan ikhlas untuk mendapatkan keridaan Allah.
b. Didoakan oleh Penduduk Bumi
Informasi dalam hadis di atas mencakup bahwa Allah memberikan rahmat dan barakah kepada guru. Selain itu, malaikat dan penduduk langit dan bumi termasuk semut yang berada dalam sarang, ikan yang berada dalam laut mendoakan keaikan untuk guru yang mengajar orang lain. Ini semua adalah keutamaan yang diberikan oleh Allah kepada guru.
c. Mendapat Pahala Berkelanjutan
Dalam hadis di atas terdapat informasi bahwa ada tiga hal yang selalu diberi pahala oleh Allah pada seseorang kendatipun ia sudah meninggal dunia. Yaitu; (1) sedekah jariyah (wakaf yang lama kegunaannya), (2) ilmu yang bermanfaat, dan (3) doa yang dimohonkan oleh anak yang saleh untuk orang tuanya. Sehubungan dengan pembahasan ini adalah ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu yang diajarkan oleh seseorang ('âlim, guru) kepada orang lain dan tulisan (karangan) yang dimaksudkan oleh penulis untuk dimanfaatkan orang lain.  Pahala yang berkelanjutan merupakan salah satu keutamaan yang bakal diperoleh oleh pendidik (guru).
Keutamaan ini diberikan kepada guru karena ia sudah memberikan sesuatu yang sangat vital dalam kehidupan manusia. Al-Ghazali mengemukakan bahwa Hasan al-Bashri berkata: Kalau sekirarnya orang-orang berilmu tidak ada, niscaya manusia akan bodoh seperti hewan, karena hanya dengan mengajar, para ulama dapat menaikkan orang banyak dari tingkat kehewanan ke tingkat kemanusiaan. Selain dengan mengajar, seorang alim/guru juga dapat menyebarluaskan ilmu kepada orang lain melalui aktivitas karang mengarang.
4. Analisis pendidikan
Islam mengajarkan bahwa pendidik pertama dan utama yang paling betangagung jawab terhadap perkembangan anak didik adalah orang tua. Islam memerintahkan kedua orang tua untuk mendidik diri dan keluarganya terutama anak-anak nya agar mereka terhindar dari azab yang pedih. Dalam firman Allah surat At-Tahrim berbunyi:
5. $pkšr'¯tƒ tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#þqè% ö/ä3|¡àÿRr& ö/ä3Î=÷dr&ur #Y$tR $ydߊqè%ur â¨$¨Z9$# äou$yfÏtø:$#ur $pköŽn=tæ îps3Í´¯»n=tB ÔâŸxÏî ×Š#yÏ© žw tbqÝÁ÷ètƒ ©!$# !$tB öNèdttBr& tbqè=yèøÿtƒur $tB tbrâsD÷sムÇÏÈ 
Artinya: 
Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”.
Karena kedua orang tua harus mencari nafkah untuk memenuhi seluruh kebutuhan keluarga, terutama kebutuhan material, maka orang tua kemudian menyerahkan anak nya kepada pendidik disekolah ( murabbi, mualllim, atua muaddib) untuk pendidik. Dalam teknologi pendidikan modern, para pendidik ini disebut orang yang memberikan pelajaran kepada anak didik dengan memegang satu disiplin ilmu tertentu disekolah. Selain itu orang-orang yang terlibat dalam proses pendewasaan anak melalui pengembangan jasmamni dan rohaninya adalah pendidik.
Pendidikan islam serap dengan konsepsi ketuhanan yang memilki berbagai keutamaan. Abd. Al-Rahman Al-Nahlawi menggambarkan orang yang berilmu di beri kekuasaan menundukkan alam semesta ini demi kemaslahatan manusia. Oleh karena itu dalam kehidupan sosial masyarakat, para ilmuan ( pendidik) di pandang memilki harkat dan martabat yang tinggi.
Keutamaan dan tingginya kedudukan guru dalam islam merupakan realisasi ajaran islam itu sendiri, islam memuliakan pengetahuan, sedangkan pengetahuan itu didapat dari belajar dan mengajar, maka sudah pasti agama islam sudah memuliakan seorang pendidik.
HASIL DISKUSI:
Pertanyaan: 
1. Jelaskannlah dari kutukan Allah, seperti apa?
2. Apakah guru-guru umum berkedudukan separti dalam hadist?
3. Kenapa orang yang berilmu saja terlepas dari kutukan Allah?
Jawaban:
1. Orang yang terhindar dari kutukan Allah
2. Pada dasar, seorang guru baik itu guru agama maupun guru umum lainnya merupakan sosol seorang yang menjadi pewaris Rasulullah sebagai seorang pendidik, sesuai dengan ke utamaannya, pendidik itu terbebas dari kutukan Allah baik itu guru umum atau pun guru agama.
3. Orang yang terbabas dari kutukan Allah adalah sebagai berikut:
· orang yang berfikir kapada alam
· alim, orang yang mempunyai ilmu pengetahuan dan mengerjakannya kepada orang lain.
· Orang yang belajar mencari ilmu pengetahuan.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan penjelasan di atas, maka pemakalah dapat menyimpulkan:
1. Muhammad SAW, selain sebagai Rasulullah, beliau juga menyatakan bahwa dirinya adalah  sebagai guru bagi umatnya. Pernyataan itu mengisyaratkan bahwa umat harus menerima pelajaran-pelajaran yang diberikannya dalam berbagai hal kehidupannya
2. Pendidik adalah orang yang memiliki tanggungjawab untuk mendidik. Sementara secara khusus, pendidik dalam perspektif pendidikan Islam adalah orang-orang yang bertanggungjawab terhadap perkembangan peserta didik dengan mengupayakan perkembangan seluruh potensi peserta didik, baik potensi afektif, kognitif, maupun psikomotorik sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam.
3. Pendidik dalam pendidikan islam ada 4 macam:
· Allah SWT
· Rasulullah SAW
· Guru
· Orang tua
4. Firman Allah dan sabda rasul telah menggabarkan tingginya kedudukan orang yang mempunyai ilmu pengetahuan. Hal ini berasalan bahwa dengan pengetahuan dapat mengantarkan manusia untuk selalu berfikir dan menganalisa hakikat semua fenomena yang ada pada alam. Sehingga mampu membawa manusia semakin dekat dengan Allah. Dengan kemampuan yang ada pada manusia terlahir teori-teori untuk kemaslahatan manusia.
5. Pendidikan islam serap dengan konsepsi ketuhanan yang memilki berbagai keutamaan. Abd. Al-Rahman Al-Nahlawi menggambarkan orang yang berilmu di beri kekuasaan menundukkan alam semesta ini demi kemaslahatan manusia. Oleh karena itu dalam kehidupan sosial masyarakat, para ilmuan ( pendidik) di pandang memilki harkat dan martabat yang tinggi.
6. Keutamaan dan tingginya kedudukan guru dalam islam merupakan realisasi ajaran islam itu sendiri, islam memuliakan pengetahuan, sedangkan pengetahuan itu didapat dari belajar dan mengajar, maka sudah pasti agama islam sudah memuliakan seorang pendidik.
B. Saran
Semoga dengan adanya bahan ajar hadist i ini, dapat menambah wawasan bagi pembaca, dan dapat di jadikan bahan sumber dalam pembelajaran lain nya.
DAFTAR PUSTAKA
Riwayah Al-Darimy. Jus 1
Riwayah Shaih Muslim.
Riwayah At-Turmizy.
Samsul Nizar. 2002, Filsafat Pendidikan Islam. Ciputat Pers. Jakarta 
Ramayulis, Ilmu pendidikan islam,.
Ahmad Tafsir. 2000. Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung 
Abdurrahmân Ibn Abî Bakr Abû al-Fadhl al-Suyûthiy, Syarah al-Suyûthiy 'alâ  Muslim, Juz 4, h. 228 dalam al-Maktabah al-Syâmilah.
Sulaiman bin al-Asy’as bin Syaddad bin Amru al-Azadi Abu Daud as-Sijistani, Sunan Abi Daud, juz 11. Hal  34

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar